0 comments on “Netizen Kritik Soal Aibon dan APBD ala Anies”

Netizen Kritik Soal Aibon dan APBD ala Anies

Jakarta, CNN Indonesia — Percakapan tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) DKI Jakarta mencapai 89 ribu di Twitter. Hal itu terungkap dari hasil analisis pengamat media Ismail Fahmi melalui piranti lunak (software) data Drone Emprit sepekan terakhir.

Gambar yang paling banyak dibagikan ulang (retweeted) mayoritas berisi kritikan kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melalui akun @aniesbaswedan. Namun ada juga penjelasan dari @DKIJakarta tentang tahapan penyusunan APBD.

Pendiri PT Media Kernels Indonesia itu menyebutkan sejak 30 Oktober, grafik tren memperlihatkan percakapan tentang APBD naik pesat, sementara percakapan soal APBN kurang diminati.

Menurut volume percakapan, bahasan APBD mencapai 89 ribu atau jauh lebih tinggi dari APBN yakni hanya 10 ribu. Perbincangan paling tinggi berada di Twitter, dan media online.

Di media sosial yang diwakili Twitter, proporsi percakapan percakapan tentang APBN hanya 9 persen, sisanya 91 persen tentang APBD. Sedangkan di media daring (online), proporsi APBN lebih tinggi yakni 29 persen dan APBD 71 persen.

“Media online menulis berdasarkan fakta di lapangan, tetapi juga dipengaruhi oleh percakapan di media sosial,” demikian cuitan Ismail dalam akun resminya @ismailfahmi, Jumat (1/11).

Hal itu menunjukkan bahwa isu terkait APBN cukup tinggi seperti diberitakan media. Namun publik punya agenda sendiri, tak terpengaruh media online, yakni tentang APBD.

Peta Social Network Analysis (SNA) tentang APBD memperlihatkan dua klaster besar dalam sepekan terakhir, yakni klaster yang mengkritik Anies dan pro Anies.

Influencer RAPBD yang paling banyak interaksi (engagement) adalah @willsarana, @ernestprakasa, dan @Aryprasetyo85 dari klaster pengkritik Anies. Sementara itu, dari klaster “Pro Anies” ada @taufiqrus, dan @topesuspend.

“Munculnya kedua klaster di sini, memperlihatkan narasi kedua kubu relatif kuat,” sebut Ismail.

Cuitan APBD yang paling banyak ialah topik yang menyoroti @DKIJakarta saja, bukan daerah lain.

Gambar yang paling banyak dibagikan ulang (retweeted) mayoritas berisi kritikan kepada @aniesbaswedan. Namun ada juga penjelasan dari @DKIJakarta tentang tahapan penyusunan APBD.

Di sisi lain, tagar terkait APBD di Twitter paling banyak menyangkut Mendagri, PSI, Transmart/Bank Mega, Aibon, Ahok, dan Anies.

Menariknya, keterikatan (engagement) di Instagram ternyata sangat tinggi, bahkan mengalahkan Twitter. Misalnya, unggahan tentang Aibon dapat 33 ribu likes. Klarifikasi dari sahabat anies dapat 16 ribu likes

Tagar di Instagram tentang APBD mayoritas menyinggung soal @aniesbaswedan, @DKIJakarta, dan Aibon.

“Pengawasan publik atas kinerja pemerintah baik daerah maupun pusat, terbukti bisa sangat ampuh ketika mereka mengangkat dan meramaikannya di media sosial,” ungkap Ismail.

Dia menambahkan, jika hal itu dilakukan terhadap semua pemerintah daerah (Pemda), dan kementerian/lembaga (K/L), maka publik bisa turut berpartisipasi dalam kontrol anggaran negara. (lav)

Link: https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20191101160908-192-444920/netizen-kritik-soal-aibon-dan-apbd-ala-anies

0 comments on “Redupnya Buzzer Pro-Jokowi di Pembantaian Wamena”

Redupnya Buzzer Pro-Jokowi di Pembantaian Wamena

Data dari sebuah situs analisa media sosial (medsos) mengatakan para buzzer atau influencer pro-Pemerintah Indonesia tak banyak terlibat dalam percakapan medsos tentang pembantaian di Wamena, Papua. Mereka lebih tertarik pada isu khilafah.

Hasil pengamatan Drone Emprit, sistem yang memonitor dan menganalisa media sosial serta platform online berbasis teknologi big data, menyebut percakapan tentang Papua di media sosial Twitter mengarah ke tiga topik, yakni Wamena, IDIBerduka, dan West Papua.ADVERTISING

Dari ketiga topik itu, kata Ismail Fahmi -pendiri Drone Emprit, ada tiga cluster atau kelompok besar yang muncul ketika diidentifikasi dalam sebuah peta Analisa Jaringan Sosial (SNA). Mereka adalah cluster publik, oposisi dan pro West Papua (Papua Barat).

Kelompok oposisi adalah mereka yang banyak mengkritisi kebijakan Presiden Jokowi atau Pemerintah Indonesia dalam setiap postingan Twitter-nya.

Kelompok pro West Papua adalah mereka yang menyoroti pelanggaran hak asasi manusia di Papua dan mendukung referendum.

Sementara cluster publik muncul karena mereka tidak tergolong oposisi, dan menurut Ismail, tak tampak akun top buzzer pro Pemerintah Indonesia di kelompok itu.

Peta SNA yang berisi simpul titik dengan berbagai warna tersebut menggambarkan tentang bagaimana sebuah hoaks (kabar bohong) berasal, menyebar, siapa influencer pertamanya, dan asal kelompoknya.

Analisi jaringan sosial dari kata kunci Wamena, #IDIBerduka dan West Papua.

Analisis jaringan sosial dari kata kunci Wamena, #IDIBerduka dan West Papua. Ada 3 cluster atau kelompok besar netizen yang terlibat dalam percakapan dengan 3 kata kunci tersebut.

Twitter; @ismailfahmi

Dalam analisanya, Drone Emprit menggunakan keahlian Artificial Intelligence (kecerdasan buatan) dan Natural Learning Process (NLP atau proses pembelajaran alami).

Hasil analisa mereka selama periode 26-28 September 2019 mengatakan tren dengan kata kunci ‘Wamena’ meningkat sejak 27 September.

Sedangkan ‘IDIBerduka’, yang dipicu meninggalnya dokter Soeko Marsetiyo, mulai melonjak malam hari menjelang 28 September.

Di sisi lain, postingan Twitter teratas soal Wamena banyak membicarakan tentang peristiwa 23 September ketika 32 nyawa melayang, aksi pembakaran mobil dan rumah terjadi, serta meninggalnya dokter Soeko.

“Kita zoom cluster publik. Top influencernya @AhlulQohwah, @ReyhanIsmail_, @antilalat. Mereka menyuarakan masalah Wamena dan IDIBeduka.

Akun top buzzer pro pemerintah spt yg mucul saat membahas “khalifah” tak tampak di custer ini,” tulis Ismail dalam cuitan di tanggal 28 September.

“Zoom cluster Oposisi. Mereka ternyata banyak membahas Wamena, spt oleh @andre_rosiade, @AzzamIzzulhaq, @Dandhy_Laksono, dll. Mereka juga mengangkat tagar #IDIBerduka, seperti oleh @LisaAmartatara3, @R4jaPurwa, dll.”

“Posisi @Dandhy_Laksono bukan dalam cluster oposisi, apalagi pemerintah. Dia di luar cluster mainstream,” tambah Ismail dalam postingan berserinya tentang Papua.

“Kita zoom cluster Pro West Papua. Mereka lebih banyak membahas “West Papua”. Dengan top influencer @VeronicaKoman, @PurePapua, @FreeWestPapua, @BennyWenda, dll.”

“Dari peta SNA tersebut, ketika publik dan oposisi banyak menyuarakan soal Wamena dan IDIBerduka, kita tak menemukan akun-akun top buzzer pro pemerintah seperti saat mereka membahas khilafah,” cuitannya per tanggal 28 September.

Cluster baru berwarna hijau yang membahas Wamena.
Cluster baru berwarna hijau yang membahas Wamena. Menurut Drone Emprit kelompok tersebut bukan dari kelompok yang ada sebelumnya, sehingga disebut publik.Twitter; @ismailfahmi

External Link: Ismail Fahmi

ABC menghubungi pemilik akun Twitter @Dennysiregar7, salah satu influencer pro Pemerintah Indonesia yang disebut Ismail.

Dalam postingannya tertanggal 29 September, Denny memang mengakui bahwa dirinya menahan diri untuk tidak berkomentar tentang kerusuhan Wamena.

“Ingin rasanya menulis pandangan pribadi tentang situasi di Wamena.. Tapi saya tahan, karena keamanan disana sangat rentan dan korban sudah banyak berjatuhan. Diam lebih baik dan percayakan pada keamanan. Doakan saja yang terbaik supaya semua cepat pulih seperti sediakala..,” tulis Denny dalam cuitannya.

Ia berpandangan kondisi di Wamena berbeda dengan konflik-konflik lainnya.

“Wamena ini sedang di-framing, ada pembantaian, atau Hidayat Nurwahid bilangnya genosida dari penduduk asli Papua dengan pendatang, bahkan framingnya itu sudah mengarah ke kesukuan, pembantaian suku pendatang dan juga malah makin menyempit lagi kepada agama,” tuturnya kepada ABC.

Denny menuding ada kelompok-kelompok yang ingin memperuncing situasi supaya mengundang komentar terhadap situasi yang berlangsung.External Link: Denny Siregar

“Tujuannya mereka itu hanya supaya komentar itu mengarah bahwa ini adalah perang antar suku dan agama, konflik horizontal.”

“Makanya saya bilang saya menahan diri untuk bicara itu karena saya tahu kalau kemudian nanti kita akhirnya fokus kepada peristiwa di Wamena, yang memang yang menjadi korban adalah para pendatang, itu akan membangun api lebih besar sebenarnya di sana.”

“Terutama di para suku yang ada di pendatang itu yang merasa bahwa bagian daripada mereka menjadi korban.”

Denny tak menampik bahwa ia merasa dipancing untuk vokal mengomentari kerusuhan Wamena seperti terhadap isu-isu lain yang menyudutkan Pemerintah Indonesia.

“Mereka itu ingin saya mengutuk orang Papua, yang disebut vokal buat mereka itu mereka ingin saya mengutuk orang Papua, yang membantai orang-orang yang pendatang.”

“Kenapa? karena ketika berbicara saya selalu mengkritik orang-orang Islam garis keras. Nah ini sekarang yang terbantai orang Islam, ‘kenapa kok kamu sekarang tidak vokal kepada orang Kristen yang bantai orang Islam?’ itu framingnya mereka.”

Ia mengatakan banyak netizen yang berkomentar kepadanya ‘tuh kamu selalu bicara radikal, teroris, yang selalu yang melakukannya orang-orang Islam. Nah sekarang orang-orang non-Muslim yang melakukan itu kenapa kok kamu tidak kemudian bilang bahwa mereka radikal?’.

Atas komentar-komentar itulah Denny mengungkap ia makin tak ingin terlibat dalam percakapan soal Wamena.

Ia juga mengatakan dirinya memiliki beberapa teman di media sosial yang selalu rutin bertemu dan berbicara untuk menyatukan pandangan, termasuk untuk soal isu Wamena.

“Karena menjaga Wamena sama dengan menjaga NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) sebenarnya. Kita tujuannya bukan Jokowi kok.”

Link: https://www.tempo.co/abc/4784/redupnya-buzzer-pro-jokowi-di-pembantaian-wamena